DAYA DUKUNG PERAIRAN UNTUK PENGEMBANGAN BUDIDAYA RUMPUT LAUT Eucheuma cottonii DI KABUPATEN SINJAI, SULAWESI SELATAN

Waluyo Waluyo, Taslim Arifin, Mukti Ali

Sari


Pengelolaan sumberdaya perikanan rumput laut jenis Eucheuma cottonii harus dilakukan dengan memperhatikan daya dukung perairan (waters carrying capacity) dengan tujuan untuk menentukan kapasitas optimum budidaya rumput laut. Pendekatan yang dapat digunakan untuk menentukan daya dukung adalah dengan analisis ecological footprint (EF), dimana pada penelitian ini adalah footprint produksi. Penelitian ini dilakukan pada Oktober 2016 untuk memetakan dan menganalisis daya dukung perairan di Kabupaten Sinjai, Sulawesi Selatan dengan sistem informasi geografis dan pendekatan ecological footprint. Berdasarkan hasil analisis daya dukung perairan di Kabupaten Sinjai menunjukkan bahwa tingkat pemanfaatan perairan (EFP) adalah 4.68 ton/kapita/tahun atau setara dengan 6,223.49 ton/tahun, sedangkan ketersediaan ruang perairan (biocapacity/BC) adalah 32,607.28 hektar yang mampu untuk memproduksi rumput laut sebanyak 483,446.09 ton/tahun. Apabila menggunakan asumsi bahwa pemanfaatan seluruh ketersediaan lahan perairan yang ada (32,607,28 hektar), maka daya dukung jumlah sumberdaya manusia yang mungkin untuk dapat memanfaatkan lahan tersebut adalah 10,839 kapita.



Kata Kunci


budidaya rumput laut, ecological footprint, biocapacity, daya dukung perairan, Sinjai

Teks Lengkap:

PDF


DOI: https://doi.org/10.30736/grouper.v10i2.53

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.


 

Terindeksasi Pada:

 

 



Jalan Veteran No 53 A, Lamongan

Email : grouper@unisla.ac.id

creative commons

This work is licensed under a

Creative Commons Attribution Non-Commercial 4.0 International License

GROUPER: Jurnal Ilmiah Perikanan UNISLA 
Contact Us 
Instagramfacebook